Wujudkan Giant Sea Wall, Menhan Bakal Bangun Rumah Panggung dan Apung

Jakarta – Menteri Pertahanan Prabowo Subianto meminta Universitas Pertahanan untuk segera melakukan pilot project dengan membuat pemukiman murah di area-area pemukiman yang rentan terendam air. Ini dilakukan sebagai langkah antisipasi terhadap naiknya permukaan air laut Indonesia yang dinyatakan sebesar 25 cm pada setiap tahunnya.

Prabowo jelaskan ada dua bentuk rumah yang bisa dibangun, yakni rumah panggung dan rumah murah terapung.

“Jadi dua pola, satu rumah-rumah di atas panggung yang merupakan kearifan nenek moyang kita, kalau tadi 25 centimeter (cm) setahun, berarti kalau 20 tahun berapa itu? 500 cm berarti panggung ini harus bisa di atas genangan setinggi itu,” ujar Prabowo dalam pidatonya di acara “Perlindungan Kawasan Pulau Jawa, Melalui Pembangunan Tanggul Pantai dan Tanggul Laut (Giant Sea Wall)” di Grand Ballroom Hotel Kempinski Jakarta, Rabu, 10 Januari 2023.

Sementara untuk rumah murah terapung, nantinya pembangunannya akan ditopang oleh PT PAL dan PT LEN yang termasuk dalam BUMN industri pertahanan, berkolaborasi dengan para engineer dari Universitas Pertahanan (Unhan).

“Kita memiliki 2 prototipe rumah murah terapung yang nilainya adalah 130 juta 1 rumah. Sudah termasuk solar panel, tenaga surya, sudah termasuk septtitanck, sehingga dia bisa hidup upgrade tanpa tergantung PLN dan bisa hidup dengan sanitasi yang bersih, dengan bio teknologi yang modern, mikroba dan sebagainya,” terang mantan Danjen Kopassus itu.

Pasalnya, pembangunan Tanggul Laut (Giant Sea Wall) bakal memakan waktu hingga 40 tahun lebih berdasarkan pengalaman negeri belanda yang sudah sukses merealisasikan tanggul raksasa itu.

“Masalah Giant Sea Wall mungkin para engineer dan para pakar akan paham masalah sea wall ini akan memakan waktu 40 tahun atau lebih,” tambah Prabowo.

Baca juga...

Prabowo katakan, perumahan panggung dan terapung ini hanya bersifat sementara untuk menampung mereka yang berada di pesisir Pantai Utara Jawa dengan hunian yang kurang layak ketika banjir rob tiba. Setelah Giant Sea Wall selesai dibangun, para warga akan dikembalikan ke daratan kembali.

“Ini kewajiban kita dan mungkin seandainya, Pak Airlangga, para menteri sekalian, seandainya kita katakanlah mulai pembangunan besar-besaran dalam waktu-waktu yang akan datang, katakanlah 3, 4, 5 tahun yang akan datang, mungkin kita tidak akan lihat selesainya Giant Sea Wall ini. Berhasilnya Giant Sea Wall ini mungkin terwujud 25 tahun, 30 bahkan 40 tahun yang akan datang. Tapi di situlah tanggung jawab kita untuk generasi yang di bawah kita,” pungkasnya. SW

You might also like
Komentar Pembaca

Your email address will not be published.