Connect with us

The Fed Tetap Ketatkan Kebijakannya di Tengah Perlambatan Inflasi

Gedung The Fed (Foto: Net)

Economy

The Fed Tetap Ketatkan Kebijakannya di Tengah Perlambatan Inflasi

Jakarta – Para pejabat Bank Sentral AS, Federal Reserve (The Fed) menyambut berita pada Kamis yang menunjukkan inflasi meningkat di bawah ekspektasi pada bulan lalu, dan mereka mencatat bahwa peningkatan suku bunga bisa melambat ke depannya.

Namun, mereka memperingatkan untuk jangan terlalu excited dengan data yang ada, karena harga-harga masih sangat tinggi.

“Data satu bulan tidak menunjukkan kemenangan, dan saya pikir sangat penting untuk memahami bahwa ini hanyalah satu helai informasi positif, tapi kita ingin mendalami keseluruhan informasi,” ujar President Fed San Francisco, Mary Daly pada sesi tanya jawab dengan European Economics and Financial Centre, seperti dikutip dari CNBC, Jumat, 11 November 2022.

Daly dan pejabat The Fed lainnya mengatakan pernyataannya itu setelah Biro Statistik Pekerja AS melaporkan, indeks harga konsumen meningkat 0,4% di Oktober, di bawah perkiraan Dow Jones yang sebesar 0,6%.

Data itu mengirimkan sinyal bahwa sekalipun inflasi masih tinggi, kenaikan harga mungkin telah mereda dan semakin menuju level yang lebih rendah.

Market menunjukkan kinerjanya mengikuti data laporan tersebut, dimana rata-rata industri Dow Jones meningkat lebih dari 1.000 poin. Kebijakan sensitif Imbal hasil Treasury Note selama 2 tahun jatuh 30 basis poin atau 0,3 persen poin ke 4,33%.

Walaupun Daly mengatakan bahwa laporan itu adalah berita baik, ia mencatat, inflasi yang berada di 7,7% secara tahunan masih terlalu tinggi dan berada jauh dari target bank sentral AS yang sebesar 2%.

“Itu lebih baik daripada melebihi 8%, namun ini masih belum mendekati 2% untuk membuat saya merasa nyaman,” ia berkata, seperti dikutip dari CNBC. “Jadi, ini jauh dari kemenangan.”

Hal yang sama juga dinyatakan oleh Presiden The Fed Cleveland, Loretta Mester, dimana laporan hari Kamis memang menunjukkan membaiknya inflasi inti dan lainnya, tapi ia melihat bahwa tren inflasi tersebut masih tinggi.

Presiden The Fed Kansas, Esther George, mencatat bahwa sekalipun level inflasi bulanan lebih rendah, inflasi masih dekat ke rekor tertingginya selama 41 tahun di musim panas ini.

“Dengan inflasi yang masih meninggi dan berpotensi bertahan, kebijakan moneter jelas memiliki banyak pekerjaan yang harus dilakukan,” jelas Esther.

Esther pun menyarankan untuk pendekatan yang disengaja perlu dilakukan lebih lagi ke depannya.

“Sekarang adalah momen penting untuk menghindari kontribusi berlebih terhadap volatilitas pasar keuangan.”

Mester dan George adalah anggota voting penentuan tingkat suku bunga di Federal Open Market Committee.

Penulis: Steven Widjaja

Sumber: CNBC / Jeff Cox

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.

More in Economy

Most Popular