Connect with us

Rishi Sunak Jadi Perdana Menteri, Para Investor Mulai Tenang

(Foto: Net)

International

Rishi Sunak Jadi Perdana Menteri, Para Investor Mulai Tenang

Jakarta – Pasar finansial telah bereaksi secara tenang ketika Rishi Sunak terpilih menjadi Perdana Menteri Inggris, menggantikan Liz Truss.

Mata uang poundsterling terpantau tak berubah terhadap dolar pada Senin sore, dan biaya pinjaman pemerintah juga terpantau lebih rendah setelah pemimpin Commons, Penny Mordaunt, keluar dari ajang pemilihan perdana menteri.

Pada pagi Senin lalu, pound telah meningkat mendekati $1,14 terhadap dolar AS sebelum turun kembali. Mantan Perdana Menteri Boris Johnson juga mengundurkan diri dari kontes pemilihan pada Minggu.

Bulan lalu, sterling sempat terjun ke titik rendah terhadap dolar AS, dan biaya-biaya pinjaman pemerintah meningkat tajam di masa akhir tugas Perdana Menteri Liz Truss yang minim budget. Para investor ketakutan setelah kanselor saat itu, Kwasi Kwarteng menjanjikan pemangkasan pajak dalam jumlah besar tanpa menjelaskan bagaimana mereka akan dibayarkan, sesuatu yang Sunak peringatkan sepanjang kontes pemilihan perdana menteri di musim panas ini.

Minggu lalu, kanselor baru, Jeremy Hunt, menarik hampir semua pemangkasan pajak Truss dalam negosiasi untuk menstabilisasi pasar keuangan, namun mereka tetap terus khawatir.

Pada Jumat minggu lalu, pound turun rendah ke level $1,11 dan biaya-biaya pinjaman pemerintah naik di tengah ketidakpastian politik dan sejumlah peringatan baru terhadap perekonomian Inggris.

Pada Senin, biaya pinjaman pemerintah turun, dengan suku bunga atau hasil di obligasi turun ke 3,8% karena dibayarkan ulang dalam 30 tahun. Tingkat hasil tersebut sempat menyentuh 5,17% pada 28 September setelah mini budget dan janji berikutnya dari Kwarteng untuk melakukan pemangkasan pajak lebih besar, mendorong intervensi Bank of England.

Mr. Hunt yang mendukung Sunak dijadwalkan akan mengemukakan rencana ekonomi pemerintah untuk perpajakan dan belanja pada 31 Oktober. Ia telah memperingatkan pemerintah akan menghadapi keputusan-keputusan yang sulit.

Pada Senin, Deputi Gubernur untuk Market dan Perbankan di Bank of England, Sir Dave Ramsden, mengatakan bahwa bank sentral sudah bekerja sama erat dengan kementerian keuangan terkait rencana ekonomi yang akan datang, seperti dikutip dari BBC.

Ini setelah bank sentral Inggris tersebut tidak diikutkan berkonsultasi terkait mini budget tersebut.

Sir Dave juga memberi tau anggota parlemen di Komite Kementerian Keuangan bahwa perkembangan terakhir pada hasil investasi emas, suku bunga efektif pada pinjaman pemerintah telah menunjukkan bahwa kredibilitas sedang kembali ke kebijakan ekonomi Inggris.

Sementara itu, Shevaun Haviland selaku General Director Kamar Dagang Inggris, memperingatkan bahwa negara itu tidak bisa lagi melihat kegagalan-kegagalan pada kebijakannya.

“Ketidakpastian politik dan ekonomi dalam beberapa bulan terakhir telah menghancurkan keyakinan bisnis Inggris dan ini harus berakhir,” ujar Shevaun, dikutip dari BBC.

Perdana menteri yang baru harus stabil memegang kendali untuk melihat ekonomi pada kondisi-kondisi yang menantang ke depan, terang Shevaun lagi.

“Ini berarti mencanangkan rencana dengan biaya penuh untuk berurusan dengan isu-isu besar terkait bisnis, tagihan energi yang melonjak, kekurangan pekerja, inflasi berkepanjangan, dan suku bunga yang meninggi.”

Penulis: Steven Widjaja

Sumber: BBC

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.

More in International

Most Popular