Connect with us

Inklusi Keuangan Tak Lagi Cukup, Kini Saatnya Inklusi Ekonomi

Economy

Inklusi Keuangan Tak Lagi Cukup, Kini Saatnya Inklusi Ekonomi

Jakarta –  Di era pandemi, pola transaksi ekonomi telah bergeser dari cara-cara konvensional ke platform digital. Hal ini dibuktikan melalui peningkatan yang signifikan di transaksi e-commerce, digital banking, dan uang elektronik atau electronic money (e-money). Selain itu, inklusi ekonomi dan keuangan pun dapat lebih diperdalam.

Fillianingsih Hendrata, Asisten Gubernur, Kepala Departemen Kebijakan Sistem Pembayaran Bank Indonesia (BI), dalam webinar “Peran Teknologi Digital untuk Mendukung Keuangan Inklusif & Pemberdayaan UMKM”, yang diselenggarakan Infobank, Jumat (22/1) mengatakan, salah satu peluang kemajuan teknologi adalah digitalisasi yang bisa meningkatkan inklusi ekonomi dan keuangan.

“Teknologi baru, solusi yang inovatif, dan adanya new player, menawarkan berbagai kemudahan. Artinya produk dan jasa yang ditawarkan menjadi customer centric,” ujar Fillianingsih.

Terkait dengan inklusi keuangan, Fillianingsih menjelaskan, dulu parameternya adalah seseorang sudah memiliki rekening lembaga keuangan formal seperti bank atau telah menggunakan instrumen pembayaran nontunai. Tapi sekarang, parameter itu sudah tidak lagi cukup. Yang diharapkan adalah munculnya inklusi ekonomi. Maksudnya, jika seseorang sudah memiliki rekening lembaga keuangan dan menggunakan instrumen pembayaran nontunai, selanjutnya ia bisa mendapat akses pembiayaan yang sustain dan formal.

“Inilah yang kami inginkan. Munculnya inklusi ekonomi dan keuangan,” tandas Filianingsih.

Sementara, Josephus K. Triprakoso, Senior Executive Vice President Micro and Consumer Finance Bank Mandiri, di kesempatan yang sama, mengamini apa yang disampaikan Fillianingsih. Menurutnya saat ini sedang terjadi shifting dalam hal kegiatan keuangan, dari konvensional menjadi digital. Dan hal ini, memberi andil dalam semakin dalamnya inklusi keuangan di tanah air.

“Jadi memang dengan adanya pandemi, pergeseran ke arah digital menjadi lebih cepat,” kata Josephus.

Dalam kondisi pandemi ini, lanjut Josephus, terutama untuk UMKM, ada sejumlah inisiatif yang dilakukan Bank Mandiri untuk memperdalam inklusi ekonomi dan keuangan, termasuk salah satunya adalah pendampingan untuk UMKM dan merubah proses bisnis menjadi digital.

“Ada beberapa hal yang menjadi peran kita, salah satunya adalah pendampingan kepada UMKM. Dan kalau bicara inklusi ekonomi dan keuangan secara normal, Bank Mandiri sudah punya hampir 2.500 cabang, 80 ribu agen tersebar di seluruh Indonesia. Kalau bicara penetrasi, kita sudah lakukan penetrasi inklusi ekonomi dan keuangan secara masif, termasuk dalam hal dukungan permodalan mikro produktif,” pungkas Josephus. (Ari Nugroho)

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

More in Economy

To Top