Connect with us

BPN Desak KPU Selesaikan DPT Invalid

(Foto: Istimewa)

National

BPN Desak KPU Selesaikan DPT Invalid

Prev1 of 2
Use your ← → (arrow) keys to browse

THE ASIAN POST, JAKARTA ― Badan Pemenangan Prabowo Subianto-Sandiaga Uno mendesak KPU untuk segera menyelesaikan Daftar Pemilih Tetap (DPT) invalid atau tidak benar dan DPT berdasarkan temuannya sebanyak 17,5 juta.

“Sesegera mungkin KPU Pusat tidak hanya melakukan pencocokan dan penelitian lewat seluruh aparat yang dimiliki, namun juga harus turun ke lapangan dalam rangka validasi dan verifikasi data DPT. Bila ada kemauan pasti ada jalan,” kata Ketua Tim Informasi dan Teknologi (IT) BPN Prabowo Subianto-Sandiaga Uno, Agus Maksum, di Gedung DPR, Jakarta, Selasa (26/4).

Menurut dia, pihaknya, sudah melaporkan temuan itu kepada KPU pada 1 Maret 2019, namun masih ditemukan DPT yang cacat dan belum diperbaiki sesuai janji KPU.

Dalam penelusurannya telah ditemukan data pemilih yang janggal dan tidak wajar, yakni jumlah pemilih dengan tanggal kelahiran 1 Januari, 1 Juli dan 31 Desember dalam jumlah yang sangat besar, masing-masing 2,3 juta, 9,8 juta dan 5,4 juta.

“Data yang tidak wajar itu berasal dari data yang invalid, ganda, dan data yang tidak melalui proses pencocokan dan penelitian. Sebagai misal, ditemukan di sebuah TPS adanya 228 orang yang lahir pada tanggal yang sama. Dan kenyataan aneh ini terdapat pada ratusan TPS yang terkonsentrasi pada daerah-daerah tertentu,” kata Maksum, seperti dikutip Antara.

Mereka juga menemukan dugaan data Kartu Keluarga dan atau Nomor Induk Kependudukan yang terduplikasi sehingga berimplikasi pada jumlah DPT ganda dalam jumlah jutaan pada 5 provinsi di Jawa.

Bahkan, pihaknya telah menemukan data KK yang manipulatif.

“Satu KK ada yang berisi ratusan hingga ribuan orang di Banyuwangi, Magelang, dan lainnya. Hal ini merupakan manipulasi serius karena melanggar pasal 488 UU Pemilu Nomor 7/2017,” katanya.

Temuan DPT invalid ini terjadi di beberapa wilayah dengan konsentrasi jumlah kasus terbesar di wilayah Jawa Timur, Jawa Tengah dan Yogyakarta.

Prev1 of 2
Use your ← → (arrow) keys to browse

Continue Reading
Advertisement
You may also like...
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.

More in National

Most Popular